Tata Cara Meruqyah Diri Sendiri mHD

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
154 views
banner 728x90

Sumber : http://ift.tt/1Lv1fNh

hinata_muslim_again___d_by_alaudeen313-d
Tata Cara Meruqyah Diri Sendiri

1. Pengertian RuqyahRuqyah menurut bahasa yaitu perlindungan. Sedangkan dalam istilah syari’at Islam yaitu do’a-do’a dari Al-Quran maupun As-Sunnah As-Shohihah atau dari bacaan yang dapat dipahami, yang dibaca untuk memohon kepada Allah SWT akan kesembuhan orang yang sakit. Istilah Ruqyah dalam pengertian bahasa ini sebenarnya sudah dikenal sebelum Nabi diutus menjadi Rasul. Bahkan ada yang berpendapat, ruqyah ada sejak manusia ada. Karena itu, dalam riwayat disebutkan bahwa Rasulullah saw menyeleksi ruqyah–ruqyah yang dipakai para sahabat. Nabi saw bersabda :“Perdengarkanlah ruqyah kalian, ruqyah itu tidak apa-apa selama tidak bermuatan syirik”. ( HR.Muslim dari sahabat ‘Auf bin Malik )..2. Dalil Ruqyah Syar’iyyahAllah SWT berfirman: “Dan kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi kesembuhan dan rahmat bagi orang-orang yang beriman…”. ( QS.al isra’ : 28.Ayat ini diperkuat hadits Aisyah ra. Ketika Rasulullah masuk rumahnya, Aisyah sedang mengobati atau meruqyah seorang wanita. Kemudian Rasul saw bersabda: “Obatilah ia dengan Al-Quran.” ( HR. Abu Daud dan disahihkan oles Syaikh Al Albani )..3. Pembagian RuqyahDari uraian di atas, dapat disimpulkan, ruqyah dibagi menjadi dua. Ruqyah Syirkiyyah (Ruqyah yang bermuatan syirik) dan Ruqyah Syar’iyyah (Ruqyah yang sesuai dengan syari’at)..A. Ruqyah SyirkiyahRuqyah Syirkiyah adalah bacaan- bacaan yang mengandung kesyirikan (permohonan kepada selain Allah) dengan cara atau syarat-syarat yang menyimpang dari tuntunan Al Qur’an dan As sunnah. Di antara ciri ruqyah syirkiyah adalah :- Membaca Al-Qur’an tapi mampu menerawang atau mengetahui hal-hal yang ghoib.- Mencampur bacaan Al-Qur’an dengan mantra-mantra kesyirikan.- Membaca Al-Qur’an dengan meminta syarat-syarat yang tidak dibenarkan dalam Islam.- Membaca Al-Qur’an dan memberikan jimat, wifiq, isim dan atau benda-benda lain yang dikeramatkan..B. Ruqyah syar’iyyahRuqyah syar’iyah yaitu Ruqyah yang sesuai dengan syari’at Islam. Yang menjadikan Al- Qur’an dan As-sunnah sebagai landasan. Bacaan-bacaan dalam Ruqyah syar’iyah diambil dari ayat-ayat Al Quran, dan dari doa- doa ma’tsur yang diajarkan Rasulullah. Ciri dan syarat Ruqyah syar’iyah :1. Jika bacaan Ruqyah diambil dari ayat Al Quran, maka tidak diperbolehkan merubah susunan dan cara bacanya (dibaca denagn tartil).2. Dibaca sesuai dengan bahasa aslinya dan dibaca sesuai dengan kaidah bacanya.3. Dibaca dengan suara yang keras, agar terdengar dengan jelas bacaannya.4. Tidak mengandung unsure- unsur kesyirikan.5. Tetap meyakini hanya Allah semata yang maha penyembuh, bukan peruqyah.

Contoh-contoh Ruqyah

a. Rasulullah SAW Pernah Meruqyah Cucunya Rasulullah saw pernah meruqyah kedua cucunya seperti yang diceritakan Ibnu Abbas ra. Rasulullah saw pernah meruqyah Hasan dan Husein dengan doa : “Saya memohon perlindungan buat kalian berdua dengan kalimat-kalimat Alloh yang sempurna dari kejahatan setan dan binatang berbisa, serta dari pandangan yang menimpanya (yang maengakibatkan sakit)”. ( HR Bukhori muslim )b. Ruqyah Sahabat Tidak Khusyu’ Shalat Utsman bin Abil ’Ash ra berkata: “Ketika Rasulullah SAW menugaskanku di wilayah Tha’if. Sesuatu mengganggu kehkusyukanku setiap melaksanakan shalat. Sampai- sampai aku tidak tahu (lupa) shalat apa yang sedang aku kerjakan. Kemudian aku bergegas menemui Rasululah, untuk menanyakan hal tersebut.” Rasulullah bertanya: “Ada apa denganmu?” Setelah mendengar penjelasanku Rasul berkata: “Itu adalah syaitan, mendekatlah.” Akupun mendekat dan duduk di hadapannya. Kemudian Rasul memukul dadaku dengan tangannya, dan meludahi mulutku, sambil mengatakan : “Keluarlah wahai musuh Allah!” Beliau melakukannya tiga kali. Kemudian berkata : “kebenaran bersama amalmu.” Setelah itu aku tidak pernah lagi merasa terganggu dalam shalat.” ( HSR. Ibnu Majah ) .c. Seorang Ibu Membawa Anaknya Kepada Rasul SAW Dari Jabir bin Abdillah berkata:“Dalam sebuah perjalanan bersama Rasulullah saw menuju peperangan Dzatur Riqo’. Setiba kami di perkampungan Harrah Waqim, seorang wanita badui datang menemui Rasulullah saw dengan membawa putranya. Lalu berkata: “Wahai Rasulullah ini putraku, aku kewalahan karena dia diganggu setan. Rasul saw berkata: “mendekatlah.” Perempuan itu lalu mendekatkan anaknya kepada Rasulullah saw seraya berkata: “bukalah mulutnya.” Setelah mulutnya terbuka, Rasul meludahi mulut anak tersebut, kemudian mengatakan: “Celakalah kamu wahai musuh Allah! aku adalah utusan Allah!” – Rasul mengulanginya tiga kali –. kemudian Rasul mengatakan : Bawalah anakmu, dia sudah tidak diganggu lagi. Dan tidak akan diganggu lagi seperti sebelumnya”. (HSR : At Thabrani)

Tahapan Ruqyah Syar’iyah :

Tahapan pertama, persiapan sebelum ruqyah.Bertaubat kepada Allah dan menjauhi ibadah-ibadah bid’ah (ibadah yang tidak diajarkan oleh Rasulullah), serta meninggalkan keyakinan yang sarat dengan tahayul dan khurofat. Dengan mengembalikan semua urusan kepada Al-Quran dan Hadits agar tidak tersesat.Membongkar, mengumpulkan serta memusnahkan jimat-jimat, wifiq-wifiq atau isim-isim yang disimpan. Lalu bacakanlah ayat kursi dan ludahi kemudian dibakar.Menjauhi nyanyian–nyanyian setan dan alat musik.Bersuci dari hadats besar besar dan kecil.Menutup aurat baik laki-laki maupun perempuan.Menggantungkan harapan hanya kepada Allah SWT semata..Tahapan kedua, saat ruqyah.Pertama: Jika ada anggota badan yang terasa sakit, maka tempealkan telapak tangan anda diatasnya, terutama tangan kanan, dengan membaca doa-doa sebagai berikut.:1. Bismillah 3x, A’udzu bi’izzatillahi waqudrtihi min syarri ma ajidu wa uhadzhiru 7x, Berdasarkan hadits Rasulullah dari utsman bin Abil ‘Ash yang diriwayatkan oleh muslim, no : 2202.2. Allahumma robbannas adzhibil ba’sa isyfi antasy syafi la syifa- a illa syifauka syifaan la yughodiru saqoma. Berdasarkan sabda Rasulullah dari aisyah, Ibnu Mas’ud, Muhammad bin Hathib yang diriwayatkan oleh Bukhari, no : 5743 dan Muslim, no : 2191Kedua: Jika tidak ada anggota badan tertentu yang dirasa sakit, maka bacalah bacaan ruqyah dari ayat Al-Quran atau Hadis yang sahih.Ketiga: Bacalah ruqyah dengan mendekatkan air ke bibir, atau membaca bacaan ruqyah lalu tiupkan ke air. Berdasarkan riwayat Abi Ma’syar bahwa Aisyah berpendapat : “Tidak apa-apa bila bacaan ruqyah dibacakan ke air, lalu disiramkan ke orang yang sakit”. ( Ibnu Abii Syaibah : 7/368 ) Ibnul Qoyyim juga pernah menggunakan metode ini dengan air zam-zam ( Zadul Ma’ad : 4/178).Keempat: Bisa juga mencampurkan air dengan garam dapur secukupnya, atau juice tujuh daun bidara (shidr) yang masih segar, kemudian dibacakan surat Al-Kafirun, Al-Ikhlas, Al- Falaq dan An-Nas. Hal ini pernah dilakukan Rasulullah, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Thabrani dalam Mu’jam Shagir : 2/23 dari Ali bin Abi Thalib dan dishahihkan oleh Al Albani, no: 548.Kelima: Anda membaca bacaan ruqyah, kemudian tiupkanlah ke telapak tangan lalu usapkan ke tubuh. Berdasarkan riwayat dari Aisyah , yang diriwayatkan oleh Bukhari, no : 5016 dan Muslim, no : 2192..Tahapan ketiga, Pasca Ruqyah Sebagai catatan, misi setan adalah menyesatkan manusia. Tidak berakhir sampai hari kiamat. Sehingga jin atau setan yang telah mengganggu manusia, sangat mungkin kembali menggoda. Maka tahapan ketiga ini tidak kalah penting dengan dua tahapan sebelumnya.Untuk ayat ruqyah, selain yang terdapat dalam dzikir pagi dan petang (ma’tsurat), pada umumnya ayat2 yang dibaca adalah ayat2 yang menyebutkan tentang keagungan Allah, adzab di hari qiyamat atau tentang jin dan manusia. diantara ayat yang sering dibaca :Al-fatihah, awal al-baqoroh: 1-5, 102-103,164-167, 255-257, 285-286. awal ali imron : 1-9, 26-27, asshoffat 1-10, al-kafirun, & 3 surat terakhir.__Selain itu, yang sangat mendasar dalam ruqyah yaitu pemahaman aqidah yang benar & kesiapan mental., sebab meruqyah itu sangat membutuhkan ketenangan & ketawakkalan kepada Allah, agar tidak terjerumus pada kesalahan yang lebih fatal ; disaat peruqyah merasa mampu memberikan pengaruh pada si sakit, karena pada kakikatnya Allah lah yang memberikan pengaruh..Wallahu a’lamKarena demikian pentingnya penyembuhan dengan ruqyah ini, maka setiap kaum muslimin semestinya mengetahui tat cara yang benar, agar saat melakukan ruqyah tidak menyimpang dari kaidah syar’i.>Tata cara meruqyah YAITU sebagai berikut :Keyakinan bahwa kesembuhan datang hanya dari Allah.Ruqyah harus dengan Al Qur’an, hadits atau nama dan sifat Allah, dengan bahasa Arab atau bahsa yg dapat dipahami.Mengikhlaskan niat menghadapkan diri kepada Allah saat membaca dan berdoa.Membaca surat al Fatihah dan meniup anggota tubuh yg sakit. Demikian juga membaca surat al ikhlas, al falaq, annas, al kafirun dan seluruh al qur’an pada dasarnya dapt digunakan untuk meruqyah. Akan tetapi ayat- ayat yg disebutkan dalil-dalilnya, tentu akan lebih berpengaruh.mengahayati makna y terkandung dalam bacaan la Qur’an dan doa yg sedang dibaca.Orang yg meruqyah hendaknya memperdengaarkan bacaan ruqyahnya, baik yg berupa ayat al Qur’an maupun doa-doa dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. supaya penderita belajar dan merasa n yaman bahwa ruqyah yg dibacakan sesuai dengan syariat.Meniup pada tubuh orang yg sakit ditengah-tengah pembacaan ruqyah._melakukannya dengan khusu’ dan ikhlas dengan menghadapkan diri sepenuhnya kepada Allah SWT, maka Anda akan mengalami beberapa kejadian; misalnya, ada sesuatu yang bergerak-gerak di dalam bagian tubuh Anda, di tangan, di kaki, di mata atau di bagian tubuh Anda yang lain. Itulah jin atau setan di dalam tubuh Anda yang tidak tahan terhadap efek atau khasiat ayat- ayat ruqyah tersebut, di mana jin atau setan tersebut akan keluar dari tubuh Anda. Hal itu Anda rasakan, dan intensitas sesuatu yang bergerak-gerak tersebut bisa sebentar, sedang sampai berlangsung lama di bagian tubuh Anda.Anda jangan takut. Setan atau jin yang bergerak-gerak di bagian tubuh (misalnya di tangan, di mata atau bagian tubuh yang lain) Anda itu merupakan REAKSI atau PERTANDA yang menggambarkan kalau Anda telah berhasil me- ruqyah diri Anda sendiri. Bila perlu, diulangi lagi membacanya dari awal (Bagian I) sampai akhir (Bagian X) sebab meskipun telah selesai membacanya, sesuatu yang bergerak-gerak di bagian tubuh Anda itu kadang berlangsung lama, karena itu perlu diulang. Dan lama-lama akan hilang, yang berarti bahwa jin atau setan itu telah keluar dari tubuh Anda.Sebaiknya Anda melakukan shalat malam (Tahajjud) setelah membaca ayat-ayat ruqyah tersebut dan banyak-banyak berdzikir kepada Allah SWT.Lakukan membaca ayat-ayat ruqyah tersebut secara rutin, insyaAllah, Allah SWT akan menjaga Anda dari segala pengaruh jin dan setan. Dan anda akan sehat, dihindarkan dari penyakit-penyakit._NOTE : Karna Ini Hasil Copas.. Jadi Mimin Persingkat biggrin silakan aja Kunjungi SunnahSunni.blogspot.co.id Untuk Lebih Jelasnya. Terima Kasih

from GREMORY BLOG²™ http://ift.tt/1Lv1fgb
Tata Cara Meruqyah Diri Sendiri – Blog Apa Wae

Category: Movie Tags: ,
banner 728x90

Related video

Leave a Reply